Passion dan Pekerjaan

Hampir setiap orang pasti berusaha memilih apa yang dia senangi untuk pekerjaannya. Dengan kata lain, mereka ingin mengejar passion mereka melalui pekerjaan mereka.

Seseorang yang suka dengan melukis, mereka akan memilih bekerja sebagai pelukis. Mereka sangat passionate dengan seni.

Seseorang yang suka dengan teknologi, mereka akan memilih bekerja sebagai software engineer, hardware engineer, dsb.

Orang-orang percaya, bahwa jika kita mengejar passion kita, kita akan menjadi lebih sukses. Tapi, benarkah itu semua? Benarkah passion kita selama ini benar-benar sesuatu yang kita cinta terhadapnya?

Steve Jobs, orang mengiranya sebagai ahli teknologi, orang yang benar-benar passionate dengan teknologi. Benarkah itu?

Steve Jobs mengambil mata kuliah seni di Reed College, di mana dia tinggal sebagai orang yang nyentrik. Beda dengan orang yang passionate dengan teknologi di masa itu, Jobs tidak terlihat sebagai orang yang tertarik dengan teknologi. Jobs lebih memilih untuk belajar ilmu mistis, sejarah, dan tari.

Bahkan Jobs sempat pergi ke India untuk menjalani perjalanan spiritualnya, lalu kembali ke asalnya untuk belajar Zen di Los Altos Zen Center.

Passion Steve Jobs bukanlah teknologi saat itu, tapi bagaimana dia bisa menjadi orang yang sukses di bidang teknologi, bukan tentang mengikuti passion, tapi pencarian passion yang dia lakukan.

Sampai saat dia bertemu dengan Steve Wozniak, Jobs yakin bahwa dia bisa mendapatkan uang dari teknologi. Itu yang saat itu Steve Jobs butuhkan, dia butuh uang. Hingga terbentuklah Apple sampai saat ini.

Jika Steve Jobs lebih memilih untuk mengikuti passion-nya, dia akan menjadi seorang guru spiritual di belahan bumi yang lain, atau mengajar Zen di Los Altos Zen Center.

Tapi Steve Jobs tidak melakukannya, dia terus mencari passion-nya. Kita tidak harus terpaku bahwa kita hanya punya satu passion. Kita bisa mempunyai banyak passion dan sukses dengan semuanya.

Pada akhirnya, kita harus bisa menghadirkan passion dalam pekerjaan kita. Dengan itu, kita bisa maksimal dalam bekerja. Bukankah Allah menyuruh kita untuk bekerja keras apapun pekerjaan kita?

Referensi: “So Good They Can’t Ignore You” — Cal Newport

--

--

Building Playtune (https://playtune.app) - Software engineer, writer, designer, and artist.

Get the Medium app

A button that says 'Download on the App Store', and if clicked it will lead you to the iOS App store
A button that says 'Get it on, Google Play', and if clicked it will lead you to the Google Play store